Scroll untuk baca artikel
Bangka Tengah

Dapat ADWI 2023 dari Kementerian, Kondisi Hutan Pelawan Justru Memprihatinkan

274
×

Dapat ADWI 2023 dari Kementerian, Kondisi Hutan Pelawan Justru Memprihatinkan

Sebarkan artikel ini
IMG 20230720 WA0019
Foto: Saung yang ada di Hutan Pelawan Desa Namang.

INTRIK.ID, BANGKA TENGAH – Kesan pertama saat tiba di wisata Hutan Pelawan Desa Namang Kabupaten Bangka Tengah ialah kurang menarik untuk sekarang ini.

Hal itu terlihat dari gapura wisata Hutan Pelawan Desa Namang terlihat kumuh dan banyak dipenuhi jamur serta tempat yang tidak terurus.

Bukan hanya gapura namun juga kondisi gazebo yang kayunya banyak dimakan rayap dan keropos di beberapa bagian.

Dari pantauan intrik.id, kondisi tersebut sudah lama terjadi dan tidak terlihat adanya upaya untuk melakukan perbaikan padahal wisata Hutan Pelawan Desa Namang diganjar oleh Kemenparekraf sebagai Anugrah Desa Wisata Indonesia 2023 (ADWI 2023).

Terlihat di lokasi wisata Hutan Pelawan tampak sepi dan tidak ada pengunjung yang datang hanya ada dua orang petugas kebersihan yang sedang membersihkan dedaunan.

Satu diantara petugas kebersihan Zainudin menjelaskan bahwa dirinya ditugaskan dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bangka Tengah.

“Saya ditugaskan dari Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bangka Tengah sebagai petugas kebersihan di wisata Hutan Pelawan Desa Namang,” ucapnya kepada intrik.id, Kamis (20/7/2023).

Ia melanjutkan para pengunjung yang datang kesini tidak seramai dulu namun masih ada yang datang dan tidak banyak.

“Untuk yang datang tetap ada namun tidak banyak dan ada waktu-waktu tertentu pengunjung datang secara bersamaan,” tuturnya.

“Baru-baru ini ada pengunjung dari mancanegara yang datang kesini selepas itu mereka menikmati hidangan makan didulang,” lanjutnya.

Ia menambahkan banyak dari para pengunjung yang menanyakan jembatan kayu yang saat ini sudah tidak berfungsi lagi.

“Kebanyakan dari pengunjung yang datang kesini ingin berselfi di jembatan kayu namun mau gimana lagi jembatan sudah lama tidak berfungsi,” ungkapnya.

Baca Juga:  Budidaya Udang Air Tawar Gagal, Kades Namang Beri Penjelasan

Menurutnya wisata Hutan Pelawan Desa Namang memiliki beberapa paket wisata diantaranya Wisata Musong Madu, Wisata Edukasi, Wisata Menghisap Madu, Wisata Malam dan Wisata Kuliner.

Terpisah Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Bangka Tengah, Ari Yanuar Prihatin menyampaikan wisata Hutan Pelawan Desa Namang masuk dalam kawasan lindung.

“Untuk Wisata Hutan Pelawan Desa Namang menjadi tanggung jawab dari DLH Kabupaten Bangka Tengah namun operasionalnya dikelola oleh Desa Namang,” ungkapnya.

Ia melanjutkan jika ada pengunjung yang ingin menikmati Wisata Malam harus melalui izin dari DLH Bangka Tengah terlebih dahulu.

“Karena Hutan Pelawan sudah ditetapkan dan masuk dalam kawasan lindung jadi pengelolaannya dilakukan oleh DLH sedangkan operasional nya dilakukan oleh desa,” tukasnya.

Home
Hot
Redaksi
Cari
Ke Atas