Scroll untuk baca artikel
Pendidikan

Apakah Check-Plagiarism Penting untuk Siswa dalam Penulisan Akademik?

1083
×

Apakah Check-Plagiarism Penting untuk Siswa dalam Penulisan Akademik?

Sebarkan artikel ini
cek

Check-Plagiarism adalah alat pengecekan plagiarisme online yang dapat digunakan siswa untuk memeriksa keunikan (atau sebaliknya) karya tulis mereka. Ini adalah alat yang cukup populer, dan memiliki sejumlah fitur yang berguna.

1

Dalam posting ini, kita akan melihat apakah Check-Plagiarism penting bagi siswa dalam penulisan akademik atau tidak, dan jika ya, seberapa banyak.

Pengantar Periksa-Plagiarisme

Nama “Periksa-Plagiarisme” cukup untuk pekerjaan yang dilakukannya. Itu memeriksa plagiarisme dalam konten yang disediakan.

Tentu saja, ini adalah definisi yang cukup mendasar dan umum untuk kurang lebih setiap pemeriksa plagiarisme yang tersedia secara online. Namun, Check-Plagiarism memiliki beberapa fitur unik dan berbeda yang membedakannya. Itulah yang menurut kami layak disebutkan di sini dalam pendahuluan ini.

2

Pertama, Check-Plagiarism bukanlah alat berbayar saja. Meskipun ada beberapa batasan dan batasan, alat yang sebenarnya dapat digunakan secara gratis. Tidak ada batasan berapa kali Anda dapat menggunakan alat ini. Namun, ada batasan jumlah kata yang dapat Anda masukkan sekaligus.

Hal baik lainnya tentang Check-Plagiarism adalah memberikan hasil yang cukup detail. Anda dapat melihat persentase plagiarisme dan keunikan yang tepat dalam konten Anda. Anda juga dapat melihat sumber persis yang cocok dengan konten Anda.

Mengapa Periksa-Plagiarisme Penting untuk Penulisan Akademik?

Berikut adalah beberapa alasan utama mengapa Check-Plagiarism penting untuk penulisan akademik.

1.      Ini membantu siswa menentukan persentase plagiarisme konten mereka

Cukup sering, siswa harus menjaga plagiarisme dalam konten mereka di bawah level tertentu. Misalnya, beberapa institut mungkin menasihati batas 10% untuk plagiarisme sementara yang lain mengizinkannya hingga 15%.

3

Untuk menentukan hal tersebut, mahasiswa dapat menggunakan Check-Plagiarism. Seperti yang kami sebutkan di atas pada pendahuluan, alat ini memberikan persentase keunikan dan penjiplakan pada tokoh. Siswa dapat mengetahui seberapa banyak plagiarisme yang terkandung dalam konten mereka dengan mudah dan kemudian mencocokkannya dengan batas yang diperbolehkan.

Baca Juga:  Gelar Kegiatan PEMBISNIS, Eva: Transformasi Perpustakaan

2.      Ini membantu siswa menemukan bagian yang dijiplak untuk dihapus

Salah satu cara untuk mengatasi plagiarisme adalah dengan langsung menghapus bagian yang dijiplak dari konten. Tapi ini hanya mungkin jika Anda tahu bagian mana yang dijiplak sejak awal.

Ini adalah sesuatu yang dapat Anda lakukan dengan Periksa-Plagiarisme.

Saat alat mendeteksi bagian yang dijiplak dalam teks Anda, itu menyorotinya dengan warna merah. Setelah kalimat disorot, Anda dapat menghapusnya dan menghilangkan plagiarisme.

Ini sebenarnya tempat yang bagus untuk menyebutkan fitur lain dari Periksa-Plagiarisme yang dapat berguna untuk menghapus plagiarisme. Dan itu adalah opsi penulisan ulang.

Opsi penulisan ulang tersedia saat Anda mengklik kalimat plagiat tertentu dalam teks. Berikut tampilannya:

4

Ketika Anda mengklik tombol “Tulis Ulang”, kalimat tertentu ditulis ulang dan ditampilkan di kotak di bawah ini. Anda kemudian dapat mengklik tombol “Terapkan”, dan kalimat yang ditulis ulang akan menggantikan aslinya.

3.      Ini membantu siswa membuat kutipan

Alat pembuat kutipan di Periksa-Plagiarisme bukanlah alat yang terpisah. Ini adalah bagian dari pemeriksa plagiarisme itu sendiri.

Jika Anda ingin membuat kutipan untuk sumber apa pun untuk digunakan dalam konten Anda, Anda dapat melakukannya tanpa harus berpindah jendela atau tanpa harus membuka alat atau aplikasi tisierpisah. Sama seperti opsi “Tulis Ulang” tersedia untuk kalimat yang dijiplak, hal yang sama berlaku untuk fitur “Kutip”.

Setelah Anda mengeklik fitur “Kutip”, beberapa kotak input berbeda akan muncul di mana Anda dapat memasukkan detail sumber tertentu. Dan setelah itu, kutipan akan muncul dalam format yang berbeda. Ini terlihat seperti ini dalam aksi:

5

Membuat kutipan adalah langkah penting bagi siswa saat menulis konten akademik apa pun. Biasanya, untuk membuat kutipan, siswa harus menggunakan aplikasi dan alat terpisah, tetapi Check-Plagiarism membuatnya jauh lebih mudah.

Baca Juga:  UKW Fasilitas Dewan Pers, Dua Peserta Dinyatakan Belum Kompeten

4.      Ini membantu siswa menemukan plagiarisme “parafrase” dalam pekerjaan mereka

Plagiarisme parafrase dikatakan terjadi ketika sebuah konten yang ada diparafrasekan secara tidak tepat, yaitu agar tetap terlihat seperti versi aslinya dan kutipan untuknya tidak diberikan.

Jika ada kalimat dalam konten Anda yang secara tidak sengaja “diparafrasakan”, yaitu, sangat mirip dengan beberapa konten lain yang ada di beberapa sumber lain yang ada, Anda dapat menemukannya menggunakan Periksa-Plagiarisme.

6

Di sinilah elemen AI dari alat ini berperan.

Selain menangkap konten yang benar-benar sama , yaitu plagiarisme kata demi kata, Check-Plagiarism juga menunjukkan konten yang menurutnya dijiplak. Kalimat-kalimat ini disorot dengan warna kuning.

Kesimpulan

Singkatnya, Periksa-Plagiarisme bisa sangat berguna bagi siswa selama penulisan akademis. Pemeriksa Plagiarisme, secara umum, merupakan alat penting bagi siswa, tetapi Periksa-Plagiarisme juga menyediakan serangkaian fitur berguna lainnya.

Home
Hot
Redaksi
Cari
Ke Atas