Scroll untuk baca artikel
Provinsi Bangka Belitung

Cari Peluang Lain, Minyak Atsiri Jadi Solusi Ekonomi Babel

151
×

Cari Peluang Lain, Minyak Atsiri Jadi Solusi Ekonomi Babel

Sebarkan artikel ini
IMG 20230129 WA0000 1

INTRIK.ID, PANGKALPINANG – Penjabat (Pj) Gubernur Kepulauan Bangka Belitung Ridwan Djamaluddin meminta Babel agar jangan bergantung pada industri pertambangan.

Menurutnya, dengan kondisi lahan kritis yang cukup luas di Babel, semaksimal mungkin harus dimanfaatkan agar dapat produktif, dan memberikan potensi ekonomi. Salah satunya adalah potensi minyak atsiri yang berasal dari pohon sapu-sapu.

“Kita jangan semata-mata bergantung dari pertambangan, kita harus mencari peluang lain. Salah satunya pengembangan potensi minyak atsiri,” ujar Pj Gubernur, Kamis (26/1/2023).

Saat ini, kata Ridwan, minyak atsiri merupakan komoditas yang dibutuhkan berbagai negara untuk industri obat-obatan, parfum, kosmetika, pengolahan makanan/minuman, aromaterapi, dan lain-lain. Melihat potensi nilai ekonomi yang besar dari produk turunan tersebut, ia menilai penanaman pohon sapu-sapu di lahan pasca tambang dapat menjadikan industri pertambangan menguntungkan dari dua sisi.

“Keuntungan pertama dari pendapatan hasil pertambangan, dan sisi lainnya, pemanfaatan lahan bekas tambang bisa menghasilkan nilai ekonomi. Jadi langkah yang kita lakukan bukan hanya sekedar penghijauan,” katanya.

Hal serupa juga diutarakan Komisaris Utama MIND ID Doni Monardo. Ia mengatakan bahwa lambat laun mineral pertambangan akan habis, sehingga pihaknya merancang program untuk mereklamasi lahan bekas tambang untuk diolah menjadi lahan yang memiliki nilai ekonomi.

Khusus di Babel, ia melihat potensi dari pohon sapu-sapu yang banyak terdapat di wilayah Belitung. Pihaknya berinisiatif untuk berkolaborasi dengan Pemprov. Kep. Babel dengan menyalurkan bantuan kepada masyarakat berupa mesin penyulingan untuk menghasilkan minyak atsiri.

“Tadi juga disampaikan bahwa harga 1 kilogram minyak atsiri itu 300 ribu rupiah, pembelinya sudah ada, dan akan diekspor ke Eropa. Ini yang menjadi pertimbangan kami,” ujarnya.

Ia juga menyampaikan, MIND ID selalu berkomitmen untuk senantiasa menjaga aspek keselamatan lingkungan di masa mendatang dengan cara menjaga keseimbangan dan kesinambungan ekosistem.

“Sehingga mari kita bangun bangsa kita dengan memberikan literasi bahwa lebih banyak aktvitias yang bisa dilakukan dalam meningkatkan ekonomi masyarakat, bukan hanya pertambangan. Kasihan dengan anak cucu kita di masa depan,” katanya. (*/red)

Home
Hot
Redaksi
Cari
Ke Atas