Yanuar: Perlunya Kolaborasi dan Sinergi Wujudkan Data Berkualitas

IMG 20221205 WA0003

INTRIK.ID, PANGKALPINANG – Dalam pengelolaan manajemen data diperlukan kolaborasi dan sinergi guna mewujudkan data yang berkualitas dan menjadi pintu gerbang transparansi pada pemerintah melalui keterbukaan dan kemudahan pertukaran data antar instansi pemerintah pelaku usaha, dan masyarakat khususnya data statistik sektoral daerah.

Hal ini disampaikan oleh Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Daerah Provinsi Kepulauan Kepulauan Bangka Belitung Yanuar, didampingi Kepala Biro Pemerintahan Setda Provinsi Babel saat membuka kegiatan Forum Satu Data Indonesia Tingkat Provinsi Bangka Belitung Tahun 2022 di Hotel Cordela Pangkalpinang, Senin (5/12/2022).

Dirinya mengatakan, berdasarkan Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 39 Tahun 2019 tentang Satu Data Indonesia, pengaturan satu data Indonesia dimaksudkan untuk mengatur penyelenggaraan tata kelola data yang dihasilkan oleh instansi pusat dan instansi daerah untuk mendukung perencanaan, pelaksanaan, evaluasi, dan pengendalian pembangunan.

Dalam mendukung penyelenggaraan satu data Indonesia, forum satu data tingkat daerah merupakan wadah komunikasi dan koordinasi untuk penyelenggaraan satu data Indonesia tingkat Babel satu data Indonesia tingkat daerah provinsi dalam menghasilkan data yang akurat, mutakhir, terpadu, dan dapat dipertanggungjawabkan, serta mudah diakses dan dibagi pakaikan antar instansi pusat dan instansi daerah.

Berdasarkan Peraturan Menteri Perencanaan pembangunan nasional Nomor 16 tahun 2022 tentang Manajemen Data Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik, bahwa pengelolaan manajemen data dilaksanakan dengan tahapan sebagai berikut, perencanaan data, pengumpulan data, pemeriksaan data, dan penyebarluasan data.

“Untuk menindaklanjuti peraturan Presiden tersebut, Provinsi Babel telah menerbitkan peraturan Gubernur Kepulauan Bangka Belitung (Pergub) Nomor 18 Tahun 2002 tentang Penyelenggaraan Satu Data Indonesia (SDI) tingkat provinsi. Kebijakan ini merupakan suatu bentuk inisiasi yang dilakukan terkait tindak lanjut satu data Indonesia di tingkat daerah,” jelas Yanuar.

Salah satu ruang lingkup pengaturan dalam Pergub ini adalah, Forum Satu Data Indonesia tingkat provinsi dalam membangun kerja sama, kolaborasi, dan sinergi antara penyelenggara satu data Indonesia tingkat provinsi dan kabupaten kota yang terdiri dari pembina data, walidata, dan produsen data untuk menyepakati dan menyelesaikan permasalahan terkait penyelenggaraan satu data Indonesia tingkat daerah.

“Terima kasih atas kerja sama Badan Pusat Statistik Babel sebagai pembina data tingkat daerah provinsi dalam melakukan pembinaan penyelenggaraan satu data Indonesia tingkat daerah dan memberikan rekomendasi dalam proses perencanaan pengumpulan data dan metadata,” ujarnya.

Kepala Diskominfo Provinsi Babel, Sudarman mengatakan, Dinas Kominfo sebagai wali data tingkat daerah yang memiliki tugas memeriksa kesesuaian data yang disampaikan produsen data, menyebarluaskan data, dan metadata serta membantu pembina data dalam membina produsen data.

“Diharapkan dapat tercapai dan mempercepat penyelenggaraan satu data Indonesia tingkat daerah, serta produsen data yang memiliki tugas dalam memberikan masukan kepada pembina data dan menghasilkan data serta menyampaikan data dan metadata melalui portal satu data Indonesia Provinsi Kepulauan Bangka Belitung (sdi.babelprov.go.id),” kata Kepala Diskominfo Babel.

Dengan penyelenggaraan Satu Data Indonesia di Babel, diharapkan akan menghasilkan data dan informasi yang berkualitas, sehingga kebijakan yang dihasilkan akan tepat sesuai dengan kebutuhan pembangunan.

Turut hadir dalam acara ini sebagai narasumber, Staf Ahli Menteri PPN Bidang Pemerataan dan Kewilayahan Bappenas selaku koordinator sekretariat satu data Indonesia tingkat pusat, Oktorialdi, Kepala BPS Babel Toto Haryanto Silitonga, Kepala Bappeda Babel, Ferry Insani. (*/red)

 

 

Home
Adv
Redaksi
Cari
Ke Atas