Monkeypox Mulai Mengancam, Hindari Hewan-hewan Ini

Monkeypox Marca
Foto: ist

INTRIK.ID, BANGKA TENGAH– Penyakit cacar monyet (monkeypox) yang telah menginfeksi beberapa negara di dunia yang membuat dunia medis kembali was-was.

Bahkan, World Health Organization (WHO) menetapkan cacar monyet dengan status darurat kesehatan global yang telah menginfeksi setidaknya 74 negera di dunia.

Walaupun begitu, virus tersebut dapat membuat kulit manusia menjadi ruam dan gatal-gatal l. sampai saat ini masih ahli masih menduga bahwa cacar monyet sudah masuk Indonesia namun belum terdeteksi.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kabupaten Bangka Tengah, Mukhrim mengungkapkan, wabah monkeypox ini tidak jauh berbeda dengan wabah virus smallpox.

Diketahui, smallpox adalah penyakit cacar yang disebabkan oleh virus variola yang telah eradikasi (pemusnahan total-red) atau sembuh secara keselurahan pada tahun 1980 silam.

“Monkeypox dan smallpox ini tidak jauh berbeda, sama-sama penyakit cacar dari virus yang ada di binatang,” ucap Mukhrim kepada intrik.id Senin (8/8/2022).

Kata dia, virus monkeypox ini dibawa oleh monyet dan hewan-hewan pengerat seperti tikus, tupai, hamster dan lain sejenisnya.

Oleh karena itu, jika hewan-hewan tersebut terinfeksi dan ada orang memeliharanya, maka potensi untuk tertular penyakit cacar monyet sangatlah besar.

“Makanya, untuk saat ini hindari dulu melakukan kontak ataupun memelihara hewan-hewan tersebut, karena kita belum bisa mengidentifikasi secara pasti bagaimana ciri-ciri hewan yang terinfeksi virus cacar monyet,” ungkapnya.

Mukhrim berujar, penyakit monkeypox tersebut bermula dari negara-negara di Benua Afrika yang beruntungnya sampai saat ini belum masuk ke Indonesia.

Untuk mencegah penyakit tersebut masuk ke Indonesia, dirinya mengimbau agar masyarakat senantiasa menerapkan Perilaku Hidup Sehat dan Bersih (PHBS).

“Kalau memang sudah terlanjur memelihara hewan-hewan yang disebutkan tadi, alangkah baiknya jika selesai melakukan kontak, langsung cuci tangan dan segera membersihkan diri,” imbaunya.

Lanjut Mukhrim, dari hasil sosialisasi yang disampaikan oleh Kementerian Kesehatan RI, diketahui bahwa gejala cacar monyet ini diawali dengan demam mencapai suhu 38⁰C sampai 39⁰C dan munculnya ruam-ruam merah yang biasanya paling banyak terjadi pada bagian muka, telapak tangan dan telapak kaki.

“Secara umum cacar monyet ini sama seperti cacar pada umunya. Tapi kalau diliat dari hasil pemeriksaan laboratorium, tentu para dokter bisa membedakan mana yang cacar biasa dan mana yang cacar monyet,” jelasnya.

Kata dia, dari beberapa kasus yang telah terjadi diberbagai belahan dunia, terkhususnya di Benua Afrika, virus cacar monyet ini bisa menyebabkan kematian meskipun presentasenya cukup kecil.

“Presentasenya cukup kecil, mungkin sekitar 1-3 persen saja. Sedangkan untuk tingkat kesembuhannya tergolong cukup besar tergantung dari tingkat imunitas tubuh,” ujarnya.(Erwin)